Masalah Jerawat dan Berbagai Jenis Jerawat

Hampir setiap orang pernah memiliki jerawat pada satu titik atau lainnya dalam hidup mereka. Diperkirakan 80% orang termasuk dalam kategori ini. Ini ditemukan lebih sering pada mereka yang berusia antara 13-19 tahun. Namun, banyak juga yang berusia 20 hingga 40 tahun juga mengalami jerawat. Ada banyak hal berbeda yang dapat menyebabkan jerawat bagi banyak orang. Misalnya, stres, waktu tertentu dalam sebulan untuk wanita, ketidakseimbangan hormon, diet, dll. Jerawat umumnya tidak dianggap sebagai red jelly ms glow masalah besaran medis. Namun, hal itu menyebabkan beberapa orang masalah psikologis serta masalah emosional. Tidak ada yang suka melihat jerawat. Di sinilah perasaan psikologis dan emosional berperan bagi mereka yang memiliki jerawat.

Tidak pernah ada alasan pasti yang ditemukan  untuk menyebabkan jerawat. Namun, ada banyak hal yang diidentifikasi yang bisa memicu jerawat. Misalnya, wanita dapat mengalami jerawat ketika hormonnya tidak seimbang karena menggunakan alat kontrasepsi, sedang hamil, atau gizi buruk karena terlalu banyak makan makanan berlemak, terlalu banyak permen, atau terlalu banyak junk food. Pria mengalami jerawat terutama sepanjang tahun-tahun mereka sebagai remaja karena kadar hormon mereka yang tidak seimbang terus-menerus.

Jerawat adalah pengalaman ketika kelenjar minyak kulit tersumbat di permukaan kulit dan minyak tidak bisa keluar. Wajar jika minyak tersumbat dan agak umum selama perubahan dalam kehidupan anak yang dikenal sebagai pubertas. Ada banyak pemicu yang menyebabkan penyumbatan seperti pola makan yang buruk, stres ketidakseimbangan hormon, pengelupasan sel kulit mati secara tidak teratur, penumpukan bakteri atau produksi minyak kulit yang berlebihan. Ada beberapa gejala jerawat yang berbeda serta beberapa jenis jerawat yang berbeda. Saat minyak sudah dekat dengan permukaan dan tersumbat maka akan terlihat apa yang disebut dengan pustula atau lebih dikenal dengan whiteheads. Pustula akan terasa agak sakit jika minyaknya menempel sedikit lebih jauh di bawah permukaan kulit. Jika minyak terjebak agak jauh di bawah kulit dapat menyebabkan apa yang dikenal sebagai jerawat kistik. Sama saja, banyak yang bisa melihat apa yang dikenal sebagai komedo di permukaan kulit. Komedo terbentuk ketika minyak teroksidasi oleh udara setelah menembus permukaan kulit. Risiko jerawat meningkat dengan menggunakan riasan tebal, pola makan yang buruk, minum obat tertentu, keturunan dan kebersihan yang buruk.

Jerawat datang dalam berbagai bentuk. Jerawat parah, sedang dan ringan juga dikenal sebagai acne vulgaris. Dengan acne vulgaris seseorang dengan jerawat akan mengalami kista, nodul, papula, pustula, komedo dan whiteheads. Ini semua tergantung pada seberapa parah kondisi jerawat. Ketika akne vulgaris menjadi lebih parah, orang tersebut akan mengalami folikulitis. Mengalami folikulitis agak jarang tetapi dapat diobati.

Jerawat Rosacea mirip dengan kondisi jerawat vulgaris yang parah. Jerawat rosacea biasanya ditemukan pada orang berusia di atas 30 tahun. Ini digambarkan sebagai ruam merah yang menyebar di dagu, dahi, hidung dan pipi. Umumnya tidak ada tanda-tanda komedo dengan jerawat rosacea. Perempuan lebih mungkin dibandingkan laki-laki untuk memiliki jerawat rosacea. Namun, pria yang mengalami jerawat rosacea umumnya memiliki kasus yang lebih parah.

Acne Conglobata adalah bentuk jerawat yang lebih parah dan dapat menyebabkan kerusakan pada kulit yang tidak dapat diperbaiki. Jerawat Conglobata lebih banyak ditemukan pada pria daripada wanita. Muncul di paha, lengan atas, punggung, dada dan wajah. Ketika jerawat conglobata ditemukan tiba-tiba menyebar dan menjadi lebih parah, maka disebut jerawat fulminans. Jerawat fulminan adalah kista dan nodul yang menodai dan ulserasi serta mengalami nyeri sendi dan demam.

One thought on “Masalah Jerawat dan Berbagai Jenis Jerawat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *