Pesta Pernikahan Muslim dan Suvenir Pernikahan Unik

Alquran menggambarkan pernikahan Muslim sebagai ikatan dengan “ketenangan”, “cinta” dan “belas kasihan” dan ditentukan oleh suami dan istri sebagai “pakaian” untuk satu sama lain. Pakaian menawarkan keamanan, kenyamanan, kesopanan, dan kehangatan. Pakaian terbaik dianggap sebagai “pakaian kesadaran Tuhan”. Pakaian itu seharusnya menyegel dua orang menjadi satu untuk menahan semua yang datang bersama-sama. Jadi sebagai calon pengantin Anda, dapat mempertimbangkan item apa pun yang membentuk garmen menjadi pernikahan yang layak dan nikmat pernikahan yang unik.

Umat ​​Islam menganggap pernikahan sebagai dasar kehidupan bermasyarakat dan berkeluarga. Secara praktis, pernikahan Islam sangat terstruktur dalam hak dan kewajiban kedua belah pihak. Dalam suasana cinta dan hormat, kewajiban tersebut memberikan batasan yang diperbolehkan bagi keseimbangan kehidupan keluarga dan pemenuhan kebutuhan kedua pasangan. Dalam hal ini, pengantin pria dan pengantin wanita dapat menggunakan adanya beberapa kesempatan untuk memberikan tugas kepada orang-orang tertentu yang akan mereka hargai dan rasa dihargai karena kontribusinya. Ini bisa menawarkan beberapa pilihan Anda untuk bertindak sebagai konselor pernikahan, melayani pernikahan dan panutan Anda untuk saudara Anda.

Upacara pernikahan Muslim tidak termasuk gaya yang menyenangkan dan genit sebagai hadiah pernikahan, mereka harus benar-benar sesuai dengan skala jajaran tamu yang diundang, dan setiap penyimpangan dari aturan dapat berakibat fatal bagi pernikahan tersebut. Suvenir isi seserahan pernikahan di sini harus mengakui status individu dalam masyarakat baik spiritual maupun duniawi. Imam setempat yang memimpin pernikahan haruslah yang menerima hadiah paling berharga; Karunia itu harus memiliki kecenderungan spiritual agar dapat digunakan dalam menyebarkan firman Tuhan. Sama seperti di bulan Ramadhan, pasangan harus memiliki kemauan memberi dan sebagai bagian dari pesta pernikahan mereka dan suvenir pernikahan yang unik; pasangan harus memberi kepada orang miskin sebagai mengundang mereka untuk berbagi hari besar mereka bersama tanpa diskriminasi. Dalam kasus lain, amal dapat berupa orang yang menyumbangkan hadiah untuk beberapa proyek yang dibutuhkan di sekitar mereka.

Banyak tradisi yang berbeda bergantung pada tempat pernikahan, seperti pernikahan serupa lainnya, perhatian cermat terhadap perbedaan usia para tamu dan orientasi seks mereka harus menjadi agenda utama. Aturan perilaku yang diterima sebagai rasa hormat lebih ketat bagi wanita daripada pria, dan di banyak pernikahan Muslim wanita mengadakan perjamuan pernikahan yang terpisah dari pria. Jenis kelamin dan usia mempengaruhi pesta pernikahan dan keunikan pernikahan; apa dengan memberi, di mana melakukannya dan apa yang dilambangkannya. Salah jika kedua mempelai membuat pengakuan yang ekstrim terhadap seorang wanita di pesta tanpa melibatkan suami. Pria terutama orang tua sangat dihormati dalam masyarakat ini.

Suvenir pernikahan sangat sesuai dengan posisi tamu dalam keluarga dan tidak bisa menyenangkan, aneh atau unik dalam beberapa hal. Lebih disukai, Anda mungkin telah memilih pernikahan dengan gaya klasik, atau pernikahan universal dan terkenal diterima, yang lebih disukai oleh umat Islam. Usahakan untuk selalu menghindari barang yang dapat menimbulkan kontradiksi dengan persyaratan Syariah yang ditetapkan seperti yang ada di dalam Alquran. Anjing dan babi seperti ini tidak boleh muncul dalam acara tersebut; bahkan tidak gambar atau cetakannya.

Baca Juga: Mebel Minimalis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *